Berita Terkini
Share on Facebook

           

           

Tue, 06 May 2014 08:48:23 +0700
FLEGT-VPA Ditandatangani, Ekspor Kayu Indonesia ke UE Naik 7,2%

Ekspor kayu dan produk kayu Indonesia ke Uni Eropa dalam 6 bulan setelah penandatanganan Tata Kelola dan Perdagangan Sektor Kehutanan (FLEGT-VPA) mengalami kenaikan.

 

Dubes RI untuk Kerajaan Belgia, Luksemburg dan Uni Eropa, Arif Havas Oegroseno mengatakan ekspor kayu dan produk kayu Indonesia ke Uni Eropa dalam 6 bulan pasca penandatanganan FLEGT-VPA pada September 2013 hingga Maret 2014 naik sebesar US$17,6 juta atau 7,2% menjadi US$260,3 juta dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar US$242,8 juta.

"Diharapkan dengan Perjanjian Kemitraan Indonesia - Uni Eropa tentang Penegakan Hukum, Tata Kelola dan Perdagangan Sektor Kehutanan (FLEGT-VPA) yang mulai berlaku pada 1 Mei 2014 akan meningkat di atas 10% sampai 25%," katanya, Selasa (5/5/2014).

FLEGT-VPA bertujuan untuk menghentikan perdagangan kayu illegal dan memastikan hanya kayu dan produk kayu yang telah diverifikasi legalitasnya yang boleh diimpor UE dari Indonesia.

Indonesia merupakan negara Asia pertama yang memiliki VPA dengan UE dan hal ini memberikan keunggulan komparatif kayu dan produk kayu Indonesia termasuk kerajinan kayu dari sektor UKM untuk bersaing dengan produk negara lain di pasar UE.

Keberhasilan implementasi FLEGT VPA dapat dijadikan salah satu barometer bagi Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif (CEPA) Indonesia-Uni Eropa yang saat ini sedang dalam tahap scoping exercise.


sumber http://industri.bisnis.com